Kebon Jeruk Jakarta Barat

Posts Tagged "Mukaddimah Al Imam Ghazali"

Kajian Kitab Ihya’ ‘Ulumiddin (4 Desember 2014)

Posted by on Dec 20, 2014 in Ihya 'Ulumiddin | 0 comments

Oleh: KH.Suherman Muchtar.MA   MUKADDIMAH بسم الله الرّحمن الّرحيم Al-Imam Ghazali berkata di dalam kitabnya Ihya’ ‘Ulumuddin : اَحْمَدُ اللَّهَ اَوَّلاً حَمْدًا كَثِيْرًا مُتَوَالِياً وَاِنْ كاَنَ يَتَضاَءَلُ دُوْنَ حَقِّ جَلاَلِهِ حَمْدَ الْحاَمِدِيْنَ. وَأُصَلِّي وَ أُسَلِّمُ عَلَى رُسُلِهِ ثاَنِياً صَلاَةً تَسْتَغْرِقُ مَعَ سَيِّدِ الْبَشَرِ ساَئِر الْمُرْسَلِيْنَ. وَأَسْتَخِيْرُهُ تَعاَلىَ ثاَلِثاً فِيْماَ اِنْبَعَثَ عَزْمِيْ مِنْ تَحْرِيْرِ كِتاَبٍ فيِ اِحْياَءِ عُلُوْمِ الدِّيْنِ. وَأَنْتَدِبُ لِقَطْعِ تَعَجُبِكَ رَابِعاً أَيُّهَا الْعَاذِلُ الْمُتَغَالِي فِى الْعَذْلِ مِنْ بَيْنِ زُمْرَةِ الْجَاحِدِيْنَ,الْمُسْرِفِ فِى التّقْرِيْعِ وَالْاِنْكَارِ مِنْ بَيْنِ طَبَقَاتِ الْمُنْكَرِيْنَ الْغَافِلِيْنَ. Pertama-tama, aku memuji Allah Ta’ala dengan pujian yang banyak dan berturut-turut, sekalipun pujian itu sangat kecil kurang dari hak keagungan-Nya seperti pujian orang yang memuji. Kedua, aku bersolawat dan mengucapkan salam kepada Rasul-rasul-Nya dengan solawat yang merata bersama penghulu umat manusia dan seluruh para Rasul. Ketiga, aku beristikharah (meminta pilihan yang baik) kepada Allah Ta’ala didalam sesuatu yang dapat membangkitkan cita-citaku dari pada menyusun kitab tentang “Menghidupkan Ilmu-ilmu Agama” (Ihya’ ‘Ulumuddin). Keempat, aku menentang untuk memutuskan kesombonganmu wahai pencela yang melampaui batas di dalam mencela di antara kelompok orang-orang yang menentang, yang melampaui batas dalam mencaci dan mengingkari diantara lapisan orang-orang yang ingkar dan lalai. Penjelasan Pengasuh : Sebelum kita membahas tentang kitab ini alangkah baiknya kita mengetahui sekelumit pribadi beliau, nama lengkap sang Imam adalah Abu Hamid Muhammad bin Muhammad bin Muhammad bin Ahmad Al-Ghazali, seorang al-Faqih (ahli fikih) yang bermadzhabkan As-Syafi’i. Imam Al-Ghazali di lahirkan di kota Thusi, pada sekitar pertengahan abad ke-5 Hijriah (450 H). Imam Al-Ghazali beliau adalah seorang ulama yang sangat terkenal, bukan hanya di kalangan muslim saja, akan tetapi dengan otak yang sangat cerdas dan ketajaman berpikir yang luar biasa sehingga di luar Islam pun namanya sangat harum terdengar, dengan kecerdasan beliau sebenarnya beliau sudah pantas untuk membuat suatu mazhab baru, namun beliau enggan karena beliau sangat menghormati Imam Syafi’i. Beliau memulai rangkaian menuntut ilmu pada masa kecil, banyak sekali beliau belajar kepada seorang guru, diantaranya Imam Al-Haramain, Syekh Ahmad Bin Muhammad Ar-Razikani, dll. Guru-guru Imam Al-Ghazali bukan hanya seorang terkemuka, namun beliau pernah belajar dengan tukang sol sepatu di belakang rumahnya. Cerita ini mengkisahkan suatu ketika Imam Al-Ghazali menjadi imam disebuah masjid, tetapi saudaranya yang bernama Ahmad tidak mau berjamaah bersamanya. Lalu Imam Al-Ghazali memohon kepada ibunya agar memerintahkan saudaranya itu agar berjamaah dengannya, atas perintah ibunya akhirnya Ahmad melaksanakan perintah ibunya itu, namun di tengah-tengah shalat Ahmad memisahkan diri (mufarraqoh). Seusai shalat Imam Ghazali bertanya kepada Ahmad : “Mengapa engkau memisahkan diri dalam shalat yang saya imami?? . Ahmad menjawab : “aku memisahkan diri karena aku melihat darah pada dada mu”. Mendengar jawaban saudaranya itu Imam Al-Ghazali mengakuinya bahwa ia sedang memikirkan masalah fiqih yang berhubungan haid seorang wanita yang mutahayyirah. Imam Al-Ghazali bertanya kepada saudaranya :”Dari manakah engkau belajar ilmu pengetahuan seperti itu? saudaranya menjawab :”Aku belajar ilmu dari seorang tukang jahit sepatu yang ada di belakang rumah kita”. Setelah kejadian itu Imam Ghazali ingin belajar kepadanya. Setelah berjumpa kepadanya ia berkata kepada tukang sol itu :” saya ingin belajar kepada tuan”. Mendengar keinginan beliau, tukang sol tersebut memerintahkan beliau untuk...

Read More